Pakar Epidemiologi Sebut Testing Indonesia yang Mendeteksi Dini Vairan Omicron Masih Belum Kuat

Negara luar seperti Amerika dan Inggris kini mengalami lonjakan kasus akibat varian baru Covid 19 yaitu Omicron. Bahkan Amerika telah memecahkan rekor hingga 1 juta kasus infeksi perharinya. Sedangkan kasus infeksi di Indonesia sendiri saat ini menurut Pemerintah disebut cukup terkendali.

Meskipun kasus varian Omicron terus meningkat tajam. Menurut Ahli Epidemiologi Indonesia dan Peneliti Pandemi dari Griffith University, Dicky Budiman hal ini adalah masalah klasik. Hal ini dikarenakan menurut Dicky, deteksi dini Indonesia tidak kuat.

"Sejak varian Alpha, Delta, itu deteksi dini gak kuat. Gak punya testing sampai 500 ribu. Jadi jangan terlalu berharap menemukan kasus hingga 300 ribuan. Kemampuan testing kita terbatas, 200 ribu saja," ungkapnya pada siaran live Instagram, Kamis (6/1/2022). Setidaknya Indonesia membutuhkan kapasitas testing hingga 1 juta atau minimal 700 ribu. Sehingga dapat menunjukkan situasi sebenarnya. "Kemampuan deteksi kita terbatas. Pesan pentingnya, dengan keterbatasan deteksi ga tahu yang membawa virus ini. sehingga kembali ke upaya lain yaitu 5M dan faktor vaksinasi lagi," tegas Dicky.

Di sisi lain, ia pun mengatakan jika potensi lonjakan kasus tidak bisa dihindari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.