Jenderal Berpengaruh di Rusia Tewas Dalam Serangan Pasukan Pertahanan Ukraina

Seorang jenderal pimpinan militer lapangan Rusia tewas dalam sebuah serangan oleh pasukan Ukraina awal pekan ini. Kematian Mayor Jenderal Rusia Andrei Sukhovetsky, ini diberitakan oleh pejabat Ukraina dan media Rusia. Meski demikian, kematian pria berusia 47 tahun itu tidak dijelaskan, media Pravda yang didukung Kremlin mengatakan dia terbunuh "selama operasi khusus di Ukraina."

Menurut kantor berita milik negara Rusia TASS, Presiden Rusia Vladimir Putin menunjuk wakil komandan Sukhovetsky dari Tentara Gabungan ke 41 Distrik Militer Pusat tahun lalu. Dia juga kepala Divisi Lintas Udara ke 7, pernah bertugas di Suriah dan menerima dua pujian atas keberanian dari Kremlin. “Faktanya adalah, kami membunuhnya,” Volodymyr Omelyan, mantan menteri infrastruktur Ukraina yang telah bergabung dengan milisi di Kyiv, mengatakan kepada Fox News Digital, Kamis.

AS tidak dapat segera mengkonfirmasi kematiannya, menurut seorang pejabat senior pertahanan. Tetapi beberapa laporan mengutip sebuah posting di platform media sosial VKontakte Rusia yang dikaitkan dengan Sergei Chipilev, anggota kelompok perwira militer Rusia. "Dengan rasa sakit yang luar biasa, kami mengetahui berita tragis kematian teman kami, Mayor Jenderal Andrey Sukhovetsky, di wilayah Ukraina selama operasi khusus," tulisnya, menurut terjemahan yang diterbitkan oleh outlet berbahasa Inggris Rusia, Pravda. .ru. “Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada keluarganya.”

Kremlin menyatakan bahwa kehadiran militernya di Ukraina adalah "operasi khusus" dan bukan invasi atau perang. Dapatkan update terbaru dalam konflik Rusia Ukraina dengan liputan langsung The Post. Namun pasukan Rusia telah menyerang sasaran di seluruh negeri sejak masuk dari utara, timur dan selatan pekan lalu. Meskipun pertahanan Ukraina tidak dijaga dan dipersenjatai, analis intelijen Barat mengatakan mereka tampaknya telah melakukan perlawanan yang lebih keras daripada yang diperkirakan Putin.

“Jika benar, itu besar,” Dan Hoffman, mantan perwira CIA dan kepala stasiun, mengatakan tentang kematian Sukhovetsky. Itu bisa memperkuat tekad teguh militer Ukraina dan mewakili kemenangan taktis. Sebuah konvoi militer besar besaran Rusia tampaknya terhenti di luar Kyiv selama berhari hari, terhambat oleh masalah logistik dan militer Ukraina.

Tetapi pasukan Putin telah merebut Kherson, sebuah kota pelabuhan berpenduduk hampir 300.000 jiwa. Mereka juga menembaki Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, dan membombardir pasukan pertahanan di Mariupol, pusat tepi laut lainnya. Pasukan Rusia juga mengatakan mereka merebut daerah di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, Zaporizhzhya, dekat kota tepi sungai Enerhodar. Laporan mengatakan fasilitas itu terbakar. Kampanye yang sukses di wilayah selatan pesisir Ukraina dapat menciptakan jembatan darat bagi pasukan Rusia antara tanah air dan Krimea, yang telah mereka duduki sejak 2014. Itu juga akan memutuskan Ukraina dari pengiriman laut.

Rusia melaporkan Rabu pagi bahwa mereka telah kehilangan 498 tentara. Pejabat Ukraina mengklaim jumlah itu mencapai 9.000 tetapi mereka belum merilis angka korban mereka sendiri. Dilaporkan India Today, kematiannya dikonfirmasi oleh organisasi perwira lokal di wilayah Krasnodar di Rusia selatan. Keadaan kematiannya tidak segera jelas. Sukhovetsky, yang berusia 47 tahun, memulai dinas militernya sebagai komandan peleton setelah lulus dari akademi militer dan terus naik pangkat untuk mengambil serangkaian posisi kepemimpinan.

Dia mengambil bagian dalam kampanye militer Rusia di Suriah. Dia juga seorang wakil komandan Angkatan Darat Gabungan ke 41

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.